toto

Inggris v Samoa; Pemikiran rekan kapten

Kapten bersama adalah sesuatu yang biasanya tidak terlihat secara teratur di rugby elit, namun akhir-akhir ini menjadi jauh lebih akrab bagi kita semua dan menurut pendapat pribadi saya sangat masuk akal.

George Ford dan Chris Robshaw sama-sama pemimpin yang berpengalaman – jelas yang terakhir lebih banyak mengenakan ‘ban kapten’ di tingkat internasional – namun jika Anda bertanya kepada pemain mana pun dalam skuad Inggris maka mereka akan memberi tahu Anda tentang jumlah pekerjaan dan kepemimpinan yang dimiliki oleh George Ford dan Owen Farrell memberikannya selama minggu-minggu Ujian dan pertandingan.

Hari ini fly-half akan menjadi jantung dari tim Inggris ini dan pada Kamis sore pemain berusia 24 tahun itu memberikan wawasan tentang tantangan yang akan diajukan Samoa.

“Dengan Samoa itu akan menjadi tantangan yang berbeda karena mereka akan sedikit tidak bisa diprediksi. Dari apa yang telah kita lihat dari dua atau tiga game terakhir, sulit untuk memilih tren atau tema apa pun, bagaimana mereka bertahan misalnya, selain sesekali seseorang akan terbang keluar garis dan menghancurkan seseorang.

“Kami harus tajam dalam hal pengambilan keputusan dan memastikan setiap orang adalah pilihan asli saat kami menyerang, bahwa kami tidak dapat diprediksi sehingga mereka dapat melihat permainan dari jarak satu mil dan mampu terbang keluar dari garis dan memukul seseorang. Mereka memberi energi pada diri mereka sendiri dengan membuat pukulan besar dan memenangkan tabrakan. Kita harus pintar dan memastikan kita membuat keputusan yang baik.”

Sepanjang yang saya ingat orang-orang dengan cepat menyoroti keyakinan mereka bahwa Leicester Tiger tidak cukup fisik di fly-half. Namun dalam pandangan saya bukan itu masalahnya dan sebaliknya saya sangat yakin bahwa dia adalah pemain rugby dan fly-half kelas dunia. George Ford sangat unik dalam cara dia bermain sangat datar, visinya lebih baik daripada siapa pun di sekitarnya dan dalam hal tugas bertahan dia tidak pernah mundur selangkah pun. Ya, kadang-kadang dia mungkin kebobolan sedikit tanah dalam pukulannya (itu fungsi fisika) namun mereka yang berpikir bahwa mereka akan mendapatkan perjalanan yang mudah melalui salurannya sering kali salah.

Dengan orang-orang Samoa yang terkenal dengan fisik mereka, sang fly-half tahu persis apa yang dibutuhkan darinya dan dari seluruh lini belakang Inggris saat ini.

“Keterampilan kami harus pada uang, hal-hal yang kami tangkap karena jika tidak, mereka hanya akan datang untuk Anda, terbang keluar garis dan ingin menyakiti Anda. Dasar-dasar kami harus brilian.”

Setelah dia menguraikan tentang pendekatan pribadinya terhadap tantangan fisik yang akan diletakkan di depan pintunya hari ini;

“Kamu tidak terlalu memikirkan bahayanya, tetapi kamu mengerti ada beberapa orang besar yang keluar jalur. Minggu ini sedikit lebih tidak terduga karena Anda tidak tahu siapa yang akan melakukannya. Biasanya Anda akan dapat mengambil tren dalam hal mengetahui bahwa 13 akan melakukannya tetapi dalam kasus Samoa tidak selalu 13, bisa siapa saja. Kita harus sadar akan hal itu tetapi kita tidak bisa duduk diam dan ragu-ragu. Kami harus pergi ke Samoa dan mencoba mendikte mereka daripada menunggu dan melihat apa yang akan mereka lakukan. Kita harus berani.”

Seperti yang disebutkan, salah satu elemen lain yang banyak dibahas minggu ini adalah fakta bahwa Chris Robshaw akan memimpin Inggris lagi. [alongside George] dan kembali dengan jersey tujuh.

Bagi pria itu sendiri, nomor di punggungnya tidak terlalu penting dan sebaliknya dia hanya fokus untuk memberikan permainannya dengan kemampuan terbaiknya dan memimpin dengan perbedaan. Tentu saja beberapa orang akan mengatakan bahwa ini hanya pembicaraan media tetapi setelah mewawancarai Chris pada beberapa kesempatan, dan bekerja dengannya ketika saya dulu menjadi manajer merek untuk salah satu mitra Rugby Inggris, dia tidak hanya mengambil jalur pesta. Pemain berusia 31 tahun ini sangat berdedikasi untuk pengembangan rugbynya sendiri dan menempatkan permainannya di taman apakah itu dengan jersey enam atau tujuh.

Dengan 58 caps di bank, dan pasang surut yang dialami Chris Robshaw selama 58 caps itu, dia berada di posisi yang sangat baik untuk memberikan nasihat kepada anggota skuad sebelum kick-off;

“Banyak orang mendapat kesempatan minggu ini, orang-orang yang telah berlatih keras, berlatih untuk kesempatan ini untuk waktu yang lama. Bagi saya dan George, ini tentang membantu orang-orang itu dan membuat mereka merasa percaya diri dan nyaman dalam situasi itu; itu mereka dapat pergi ke sana dan mengekspresikan diri mereka – dan bahwa mereka tidak harus membuat keajaiban bermain dan memaksakan sesuatu, mereka hanya dapat menjalankan bisnis mereka.

“Seseorang seperti Sam Simmonds telah melakukannya dengan sangat baik dalam dua minggu terakhir; dia telah masuk dan benar-benar memberikan pengaruh. Dia mungkin menjadi pemain terbaik di sepertiga pertama musim Premiership dan saya menantikan kesempatan untuk bermain dengannya.” dia.”

Di sini, di Stadion Twickenham, matahari bersinar dan kondisinya diatur dengan sempurna untuk Tes terakhir tahun 2017 ini. Seperti yang disebutkan dalam pratinjau saya, ini adalah ujian dalam segala arti kata dengan individu yang berganti peran dari pemula ke finisher, finisher ke starter atau finisher kepada pemain regu. Dengan George Ford dan Chris Robshaw di pucuk pimpinan Inggris akan dipimpin dengan perbedaan karena keduanya telah mempersiapkan skuad ini untuk Ujian yang ada dan akan berkembang sebagai duo kepemimpinan bersama.


Inggris: 15 Mike Brown, 14 Jonny May, 13 Henry Slade, 12 Alex Lozowski, 11 Elliot Daly, 10 George Ford (co-capt), 9 Danny Care; 1 Ellis Genge, 2 Jamie George, 3 Dan Cole, 4 Joe Launchbury, 5 Charlie Ewels, 6 Maro Itoje, 7 Chris Robshaw (co-capt), 8 Sam Simmonds. Pengganti: 16 Dylan Hartley, 17 Joe Marler, 18 Harry Williams, 19 Nick Isiekwe, 20 Courtney Lawes, 21 Ben Youngs, 22 Piers Francis, 23 Semesa Rokoduguni.

Samoa: 15 Ah See Tuala, 14 Paul Perez, 13 Kieron Fonotia, 12 Alapati Leiua, 11 David Lemi, 10 Tim Nanai-Williams, 9 Dwayne Polataivao, 1 Jordan Lay, 2 Motu Matu´u, 3 Donald Brighouse, 4 Josh Tyrell, 5 Chris Vui (c), 6 Piula Faisal, 7 TJ John, 8 Jack Lam. Penggantian: 16 Manu Leiataua, 17 James Lay, 18 Hisa Sasagi, 19 Faatiga Lemalu, 20 Officer Treviranus, 21 Melani Matavao, 22 Reynold Lee-Lo, 23 JJ Taulagi.

Nomor Pengeluaran Sydney yang diupdate kedalam sebuah tabel Data SDY yang dibuat https://simpsonscity.com/data-hk-hk-togel-output-togel-hong-kong-pools-hari-ini/ sederhana dipercaya lebih diminati pengunjung. Berbeda dengan hasil Jackpot mentah dari web officialnya yang menambahkan 6 buah no Jackpot, Di Indonesia semua https://survivingmommy.com/sortie-hk-loterie-de-hong-kong-donnees-sur-le-prix-hk-depenses-de-hong-kong-aujourdhui/ cuma menggunakan 4D saja.

Data Sydney yang dibuat secara rapi serta simple https://theapplegirl.org/donnees-hk-2021-loterie-de-hong-kong-2021-sortie-hk-sortie-hk/ bisa menambah kesempatan Jackpot Pemain Togel Sidney. Karena nyaris semua prediktor mempunyai pengalaman menggunakannya sebagai acuan dasar, sebelum akan lakukan pemasangan taruhan ke Bandar- Bandar togel kepercayaannya masing-masing.